Mahasiswa Diskusikan Keluhuran Bangsa di Malaysia

25 December 2015 | Admin UGM INDO

Berbicara mengenai kearifan lokal dan identitas bangsa, hal terpenting yang harus dilakukan adalah proses pelestarian. Upaya pemertahanannya menjadi harga mati sebagai bentuk penghargaan atas warisan leluhur. Melalui beberapa kajian dan pendekatan terkait nilai dan budaya, upaya demikian mampu direalisasikan. Bentuk realisasi nyata tersebut diwujudkan melalui Diplomasi Budaya sebagai upaya memperkuat citra Indonesia dalam sudut pandang Internasional. Kegiatan tersebut dilaksanakan melalui forum The 3rd International Seminar of Archaeology, Historiography, and Culture in Malayan yang diselenggarakan oleh Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Bertempat di Bilik Canselori, acara berlangsung selama dua hari, 23-24 Desember 2014. Acara diisi dengan mendiskusikan sebanyak 74 kertas kerja yang dipresentasikan delegasi dari hampir seluruh Asia Tenggara, yang terdiri dari peneliti, akademisi dan guru besar.

Dalam kesempatan tersebut, dua mahasiswa Prodi Sastra Jawa Jurusan Sastra Nusantara turut serta mempresentasikan kertas kerjanya. Fajar Wijanarko mendiskusikan konsep kekuasan Jawa yang terdapat di dalam teks Ramayana dengan judul kertas kerja Sastra Cetha-asthabrata: Dualisme Rajadharma dan Rajaniti dalam Ramyana. Ia memfokuskan kajian terhadap naratif Asthabrata dan Sastra Cetha di dalam Serat Rama. Mahasiswa yang juga Dimas Sleman 2014 ini menyatakan bahwa dalam historiografi tradisional Indonesia, kekuasaan bukan suatu anggapan teoritis, melainkan realitas. Kekuasaan merupakan daya yang bersifat ketuhanan, yang mampu menghidupkan seluruh alam semesta. “Menakar kekuasaan adalah langkah merefleksi citra bangsa dengan tetap mempertahankan ekologi masyarakat timur yang merekam dua fungsi ganda, yakni antara transenden-vertikal dan imanen-horisontal,” imbuhnya.

Melalui uraian naratif Asthabrata dan Sastra Cetha dalam Serat Rama, lanjut Fajar, figur pemimpin dan citra kepemimpinan madani mampu dikonstruksikan. Hal demikian merupakan catatan warisan kekayaan intelektual masa lampau yang syarat akan nilai. Di dalam Sastra Cetha diantaranya terdapat wejangan Sri Rama kepada Bharata. Ramawijaya menguraikan bahwa kepemimpinan bukanlah sebuah otoritas diri, melainkan keseimbangan. Keseimbangan yang mengedepankan ketenangan. Selanjutnya, melalui Asthabrata dipaparkan delapan dewa sebagai panutan yang merefleksikan kesatuan kosmos, yang membentuk aspek keserasian dalam praktis kepemimpinan. “Delapan dewa tersebut ialah Indra yang bijak dan bestari, Surya yang cermat dalam keuangan, Bayu yang berkepribadian kuat dan berpendirian, Kuwera yang dermawan dan berperikemanusiaan, Baruna yang bersahaja dan menngayomi, Yama yang adil dan tegas, Candra yang mempesona dan memikat dan Brama yang berani dalam bersiasat,” urai Fajar.

Berbeda dengan Fajar, Taufiq Hakim mengangkat tema sastra Melayu. Mahasiswa semester tujuh ini mendiskusikan kertas kerjanya yang berjudul Estetika di dalam Hikayat Malim Deman. Melalui penggalian makna yang ditekankan pada aspek estetik di dalam Hikayat, Taufiq menemukan adanya ajaran tentang kebijaksanaan, kesetiaan, ketakziman, kesadaran dan kerja keras. “Nilai-nilai tersebut merupakan pemerkaya kehidupan rohaniah pembaca hikayat,” tuturnya.

Dari sisi sejarah penceritaan, lanjut Taufiq, dulunya cerita penglipur lara Melayu ini disiarkan secara lisan. Bahasa cerita yang indah merupakan daya tarik pencerita untuk memikat calon pendengar. Begitu juga dengan makna-makna estetik yang terkandung di dalam cerita. Sama halnya ketika tradisi lisan tersebut bertransformasi ke dalam tradisi tulis seperti dalam manuskrip Hikayat Malim Deman. Selain menggunakan bahasa yang indah, isinya pun tak lepas dari makna-makna yang bernilai. Si Empunya cerita menuliskan refleksi keindahan di sekitarnya ke dalam Hikayat. “Makna-makna estetik yang terdapat di dalam hikayat ini merupakan cerminan bahwa dulunya bangsa Melayu mempunyai peradaban yang luhur,” pungkas Taufiq. [Jurusan Sastra Nusantara]

Kirim Komentar

Lastest News